Pemuda Muhammadiyah Pidie Gelar Musyda ke IV

SIGLI- Pimpinan Daerah Pemuda Muhammadiyah Kabupaten Pidie menggelar Musyawarah Daerah (Musyda) ke-IV yang bertempat di Masjid At Taqwa Muhammadiyah Sigli, Kabupaten Pidie, pada Hari Minggu , tanggal 09 Januari 2022

Ketua Panitia Pelaksana Musyda Pemuda Muhammadiyah Pidie ke IV, Iskandar Arrahman dalam laporannya menyampaikan bahwa sebagai peserta yang memiliki hak suara pada Musyda ini adalah perwakilan 6 (enam) pengurus Cabang Muhammadiyah, Pengurus Daerah Muhammadiyah, PWPM dan PDM, dan mengusung tema “Bersama Pemuda Muhammadiyah Menuju Pidie Yang Berkemajuan”
“Kami mengucapkan terimakasih atas dukungan dari Ayahanda PDM, LazisMu, Takmir Masjid At Taqwa Muhammadiyah Sigli, dan semua pihak yang telah mendukung terlaksananya Musyda PDPM Pidie ke IV ini, ” ujar Iskandar menutup laporannya.

Selanjutnya, Ketua Pimpinan Daerah Pemuda Muhammadiyah Pidie, Mirzal Tawi, M.K.M dalam kata sambutannya mengatakan bahwa kegiatan musyda tersebut dilaksanakan untuk memilih ketua dan kepengurusan baru, dan juga untuk menyusun program kerja Pemuda Muhammadiyah Pidie kedepan.

“Regenerasi dan kaderisasi adalah sebuah keniscayaan dalam setiap organisasi, terutama dalam organisasi Pemuda Muhammadiyah, dalam rangka melanjutkan cita-cita dan perjuangan Muhammadiyah. Pelaksanaan Musyda tidak saja merupakan siklus wajib dalam organisasi, tetapi melainkan juga adalah momentum memperbaharui dan mengghirahkan energi kader Pemuda Muhammadiyah agar lebih aktif dan berdaya dalam menghadapi tantangan zaman yang bergerak cepat dimasa ini,” paparnya.

Lanjut Mirzal, dimasa kepengurusannya berupaya meletakkan pondasi kepemimpinan dan struktural pemuda Muhammadiyah di Pidie, dengan membina hubungan dan silaturahmi dengan lintas organisasi dan lintas sektor, sehingga Pemuda Muhammadiyah dan Muhammadiyah secara umum lebih dikenal di kalangan masyarakat Pidie, diharapkan prasangka, tuduhan dan pandangan-pandangan yang tidak berdasar lambat laun dapat dieliminir.

Menurutnya, kiprah Pemuda Muhammadiyah adalah sebagai gerakan ‘amar maruf nahi munkar’ dengan prinsip dakwah bil hikmah (dakwah dengan kebijaksanaan) dan mau’idzotul hasanah (contoh teladan yang baik), sesuai dengan prinsip-prinsip Muhammadiyah serta selalu bersinergi dengan Pemerintah dan semua elemen masyarakat.

Pada kesempatan ini, Pengurus Wilayah Pemuda Muhammadiyah Aceh, yang diwakili oleh Wakil Ketua Bidang Organisasi dan Kepesertaan, Budi Ardiansyah, S.E memberikan apresiasi positif dan berkemajuan kepada jajaran Pemuda Muhammadiyah Pidie yang telah bisa mengadakan Musyda.

“Kita Pemuda Muhammadiyah harus siap di segala hal. Sesuai dengan tema yang diusung Bersama Pemuda Muhammadiyah Menuju Pidie Yang Berkemajuan, dimana Istilah “Berkemajuan” jika dikaitkan dengan gerakan, mengandung arti lebih dari sekedar maju. Kata Maju sendiri sudah mengandung konotasi dinamis, lalu ditambah imbuhan ber- dan akhiran –an maka “Berkemajuan” bukan lagi sekedar maju, namun disertai dengan proses. Jika dibuat garis dia tidak rata, namun mendaki ke atas. “Berkemajuan” diidentikkan dengan gerakan Muhammadiyah. Oleh karena itu, “Berkemajuan” sudah tidak berada pada tataran konsep. Bukan lagi bersifat teoritis, normatif, dan, konsepsional namun menjelma dalam bentuk gerakan atau aksi,” papar Budi Ardiansyah.

Budi Ardiansyah juga menegaskan bahwa kader pemuda tidak perlu takut ber-Muhammadiyah, karena Pemuda Muhammadiyah adalah ortom Muhammadiyah merupakan organisasi legal, diakui oleh pemerintah dan tidak melawan Allah, tidak bertentangan dengan syariat.

“Muhammadiyah adalah organisasi besar dan tertua, sudah berusia 109 tahun, sudah banyak berkontribusi untuk kemajuan bangsa dan negara kita, Muhammadiyah bukan organisasi yang sesat menyesatkan, jadi tidak perlu takut untuk menampakkan diri sebagai kader Muhammadiyah.’ pungkas Budi dengan lantang.

Sementara itu, Sektretaris Pimpinan Daerah Muhammadiyah Kabupaten Pidie, Muzakkir Syamaun, M.Pd mengajak Pemuda Muhammadiyah untuk terus bergerak menebar kebaikan, fastabiqul khairat, selain kegiatan sosial, perlu melakukan kegiatan pengkaderan, religius keumatan yang berpusat di masjid At Taqwa Muhammadiyah Sigli.

“Pemuda Muhammadiyah diharapkan mampu mensinergikan visi misi persyarikatan sebagai gerakan Islam, gerakan dakwah, dan gerakan tajdid. Mari kita Pemuda Muhammadiyah sebagai pemuda yang cinta masjid, hatinya selalu terpaut dengan masjid, serta tetap bersinergi dengan pemerintah daerah dan PDM Muhammadiyah Pidie,” ungkap Muzakkir yang membuka secara resmi acara Musyda Pemuda Muhammadiyah Pidie ke IV tersebut.

Hadir dalam acara tersebut Pimpinan Daerah Muhammadiyah Pidie, Pimpinan Wilayah Pemuda Muhammadiyah Aceh, Pimpinan LazisMu Pidie, BKM Masjid At Taqwa Muhammadiyah Sigli, Pengurus Cabang Pemuda Muhammadiyah se Pidie, Ketua KNPI Pidie terpilih, OKP, MRI Pidie, PII, dan jama’ah masjid At Taqwa Muhammadiyah Sigli.

Leave a Reply

Your email address will not be published.